Perjamuan Cia Ciu; Basic Table Manner

Pesta pernikahan; selalu merujuk pada peribahasa ‘Di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung’ dan ‘Lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya.’

Model yang paling populer di Jakarta biasanya berupa perjamuan prasmanan. Di mana tamu dapat mengambil sendiri makanan yang dimau.

Selain prasmanan, ada juga model pesta seated dinner. Dan kali ini yang mau dibahas adalah perjamuan pernikahan Tionghoa, yang biasa disebut dengan cia ciu; yang artinya ‘makan dan minum’.

Untuk yang baru pertama kali menerima undangan pernikahan cia ciu mungkin sedikit bingung, harus bagaimana nantinya dan seperti apa table mannernya. Pada dasarnya… sama aja sih dengan table manner party pada umumnya. Yang membedakan ya paling menunya aja XD

So here goes~

Bawa guest card bertuliskan nomor meja. Setiap tamu undangan diharapkan sudah melakukan rsvp ulang dan memberikan jumlah akan datang berapa orang, supaya meja tersedia dengan jumlah yang pas akurat.

Datang lebih awal, minimal 10 menit. Nanti tamu yang datang akan didata ulang dan diantarkan langsung oleh petugas ke meja masing-masing, untuk menghindari penumpukan tamu di depan pintu.

Petugas WO akan mengantar tamu ke meja yang sudah ditentukan. Duduk dengan tenang, tidak pindah-pindah meja, jika bawa tas tangan, letakkan di belakang punggung.

Piring dan peralatan makan sudah tertata rapi di meja. Yang di foto ini lebih sederhana daripada tatanan western dinner. Tapi basicnya sama, gelas ada di sebelah kanan, gunakan piranti makan dari yang terluar, ada tambahan sumpit dan sendok bebek porselen, sendok di atas untuk dessert. Defaultnya ada tiga macam gelas di meja; gelas teh cina, gelas air putih, dan gelas paling tinggi untuk wine.

Di perjamuan cia ciu, tamu sudah cukup duduk saja. Karena nanti staf katering yang akan keliling bantu semuanya. Mulai dari bantu gelar serbet di pangkuan, ganti piring, sigap isi ulang gelas, pokoknya tamu terima beres.

Untuk cia ciu yang gw hadiri ini, pertama diawali dengan ada welcome drink; cocktail soda segar untuk diminum tamu sambil menunggu prosesi acara dimulai. Ada 4 macam minuman disajikan di sini; welcome drink, teh cina (enak untuk menetralisir lidah saat ganti menu), air putih, dan untuk orang dewasa ada pilihan tambahan wine jelang puncak acara.

Menu card

Susunan menu yang akan disajikan bisa dibaca di menu card yang ada di setiap piring tamu. Akan dikeluarkan bertahap satu demi satu dan semua disajikan langsung oleh petugas. Tamu cukup santai aja nanti piringnya diisikan.

Hidangan pertama biasanya diawali dengan sup dulu. Disantap menggunakan sendok bebek. Duh nggak kefoto sendoknya.

Main coursenya nggak ada yang kefoto hahaha keasikan makan. Tapi ya bisa dibaca di menu cardnya, ada 6 macam hidangan utamanya. Dan di perjamuan cia ciu, makanannya disajikan satu satu sesuai urutan; tidak seperti prasmanan yang dalam satu piring bisa diisi macam macam makanan sekaligus.

Well, bisa sih… asal ada sisa dari big platenya. Nanti ditaro di meja putar tengah; yang suka ada di resto dimsum itu lho. Kalo pengen lagi dan kebetulan ada sisa, bisa putar mejanya dan ambil aja. Di meja gw sendiri kebeneran ada tamu yang batal hadir, jadi diisi cuma 4 orang dewasa, puas bener nyomot abalone sama teripang.

Oh iya, untuk yang hadir bawa anak, biasanya main coursenya akan diberikan kids menu ya, beda menu sama orang dewasa.

Chilled coconut pudding dan Chinese tea

Saat semua makanan main course sudah tersaji dan acara prosesi mencapai puncak, maka dessert akan mulai dibagikan, tamu anak juga akan dapat dessert. Piring piring kotor semua diangkat, gelas-gelas diisi ulang.

Hore

Dan gelas wine akan diisi untuk wedding toast. Ini opsi pilihan kok, apabila tamu tidak menghendaki minum wine karena menyetir atau alasan lain, boleh melakukan wedding toast dengan gelas air putih tidak apa apa.

Setelah semua prosesi selesai dan makanan keluar semua gimana? Ya tinggal foto foto atau ramah tamah dengan tamu lain atau keluarga yang datang. Tukarkan souvenir dengan kupon yang didapat saat menulis di meja penerima tamu, ucapkan terima kasih ke keluarga penjamu jika memang sedang mingle, dan pamit jika sudah mau pulang.

There you go~ tutorial untuk perjamuan cia ciu. See you next time~

Acrylic Painting Steps: Blue Seascape

Selain mainan watercolor, gw juga sesekali bikin lukisan dengan media cat akrilik. Well, belom lama sih gw megang akrilik, lumayan mengasyikkan, tapi tantangannya yaaaa… karena gak bisa dihapus dengan mudah kayak watercolor, jadi mesti agak telaten aja.

Kali ini gw mau bikin lukisan 10 menit jadi. Dengan media kanvas mini, dan warna yang dibutuhin juga cuma sedikit. Gak lebih dari 4 warna. So here goes~

1. Pertama jejerin dulu materialnya. Syarat wajib, dimulai dari kanvas kosong ya Kak. Mini kanvas beli di tokped start 3000 Rupiah aja. Sisanya gw pake cat akrilik yang ada di rumah, merk Deli sama TRG; cocok buat pemula karena murah meriah hore. Warna yang dipake cuman yang biru tua, biru muda, putih, dan abu abu. Yang laen cuma pemanis biar keliatan rame.

2. Langsung keluarin aja catnya dari tube dan peperin ke kanvasnya. Gausa repot repot taro palet hahaha~ abis itu ratain ke seluruh penjuru pake kuas.

3. Loncat stepnya kejauhan gak? Tapi keliatan lah yaaaa? Yang biru di atas diratain abis itu dilapis warna putih yang dipulas muter kuas sampe keliatan kayak awan. Sementara warna lautnya cuma taro beberapa shade biru terus geser kanan kiri srat sret you can imagine lah.

4. Step terakhir, lapis warna putih sekali lagi buat awan, kasi aksen di langitnya sret sret. Abis itu kanan kiri bikin gambar batu pantai pake warna biru sangaaaaat tua, dan atasnya lapisin warna putih tipis tipis biar keliatan dimensi batunya.

Kelar, guys~ gimana? Mestinya sih mudah ya~ 10 menit jadi ini. See you at next post about painting steps~

Watercolor Tutorial: Galaxy Nite Winter Lake

Beuh, cakep bener yak judul postingan kali ini. Galaxy Nite Winter Lake; dan tentu saja, expect me untuk posting sesuai namanya.

Bahan: watercolor set + kuas + kertas cat air + selotip kertas untuk ngebingkai gambar. So here goes the steps.

1. Dimulai dengan kertas kosong, pakai si selotip untuk bikin batas bingkai segi empat, lalu disketch secukupnya.

2. Basahin area bagian atas untuk mulai dengan layer pertama langit. Kalo malem langit galaksi warnanya apa? Hajar aja pake campuran warna hitam – biru tua – ungu – biru muda – hijau muda pastel. Ngga perlu pusing warna apa taro mana, galaxies are abstract anyway.

3. Karena bagian atas udah kelar, mari kita move on ke area danaunya. Berhubung kalo malam kan danaunya pasti gelap tuh, yaudah tinggal pulas warna hitam – gray – biru sangat tua, sapuin kuasnya kanan kiri kanan kiri bikin agak tidak beraturan.

4. Mulai bikin layer untuk pohon~ langsung aja dibikin siluet pohon cemara. Jangan lupa sisain sedikit area putih untuk ceritanya gundukan salju.

5. Mulai gambar detail pohonnya selapis demi selapis. Kasih tambahan warna kontras biar nggak terlalu monoton di area pohon, langit, dan di gundukan salju.

6. Selesaikan detail pohon dan vegetasi lainnya, pastiin si pohon paling gede di depan ada bayangannya di danau.

7. Kasih titik titik putih ceritanya bintang, dan kasih meteorit biar dramatis dikit. Copot selotip kertasnya, dan voila~ jadi deh si galaxy galaxy ini~

Gimana? Seperti biasa tutorial gw harusnya mudah ya? ^^ See you in next post~

Friday the 13th! Argh!

Gini. Despite a tarot reader, gw tuh aslinya tipe yang gak peduli sama macem macem superstition kayak mercury retrograde, uranus aligned with jupiter, atau jumat tanggal 13.

Sampai tiba di hari ini, Jumat 13 Mei 2022 astegong. Bisa bisanya beneran dari awal melek bangun tidur sampe sore, ada aja kekonyolan beruntun yang terjadi sampe gw kepikiran mau mandi garem buang sial. Let’s have them listed one by one.

– Pagi gw bangun dalam kondisi rumah riweuh, Reys anak gw kesiangan dan nyaris terlambat ke sekolah.

– Untuk sarapan, gw manggang pastel isi bihun sisa kemaren. Tapi pas gw makan, si isi pastelnya udah berlendir, alhasil dilarang Val untuk makan. Yasudah, sisa pastelnya gw bawa ke kandang ayam buat ditebar. Ayam kan omnivora.

– Balik ke dapur, gw bakar roti deh. Terus pas udah dioles, rotinya jatuh nimpa kaki gw yang tadi pas ke kandang ayam cuma pake sendal jepit belom cuci kaki lagi. So be it. Tetap gw makan tu roti.

– Kesal, yaudah gw coba alihin perhatian dengan ngelukis. Tapi si lukisannya gak nyaman banget ngerjainnya karena somehow daya serap si kertas cat airnya jelek banget, padahal itu buku yang biasa gw pake buat ngelukis harian. Akhirnya gw tinggal di tengah proses.

– Lepas makan siang, nyokap ngajak ke bank. Karena dekat rumah, kami naik motor, nyokap yang bawa. Begitu gw naek di boncengan, motornya jeglok ban belakang langsung kurang angin.

– Pulang dari bank. Mau mampir gerai minuman boba, udah ngasih tahu nyokap buat pelan-pelan eh dese malah ngegas, alhasil nyaris bablas. Kudu turun dulu buat gw sebrangin motornya.

– Di gerai boba ini konyol maksimum. Gw nyoba bayar pake QRIS kan, tiga kali ada aja salahnya sampe akhirnya m-banking gw diblokir. Kesel. Yaudah gw ganti pake app bank yang lain. Eh disitu dibilang QRISnya belom kedaftar. Alhasil kepaksa bayar pake cash.

– Liat kalender. Makin bete karena hari Senin libur, jadi mesti ke banknya hari Selasa.

– Dah gitu kebeneran hari ini ada yang transfer sejumlah uang untuk Val, tapi via rekening gw yang m-bankingnya keblokir. Sedep dah ngga bisa ditransfer sampe Selasa depan.

– Sampe rumah, gw langsung mandi kan. Tadi di gerai boba gw beli earl grey tea with ice cream. Dimasukin freezer dulu gak langsung minum. Kelar mandi, es krimnya udah leleh semua. Lah ini mah jadinya gw beli milk tea biasa dong. Zzzz…

– Ugh ya sudah. Berhubung laper, jadi gw minta Val untuk kukusin frozen dimsum. Pas udah jadi, sambal extra pedas botolan gw abis dan gak ada stok di rumah. Nemu sambal kemasan pouch, tapi expirednya April 2021. Akhirnya gw kais kais sisaan sambal sachet yang biasa dapet dari take away resto fastfood.

– Belom kelar perjuangan. Liat nih sambel saset gw. Ini adalah kondisi yang nyaris bikin putus urat waras gw. Sobek sebelah kiri, pas dipencet isinya gak keluar. Sobek sebelah kanan, sama juga gak keluar.

– Kelar makan dimsum, ada paket celana yang udah gw tunggu tunggu gak sabar. Pas dicobain, muat tapi bagian belakangnya supeerrr ketat, padahal janjinya XXL. Ugh, akhirnya gw kasih celananya ke nyokap.

– Jelang sore ada appointment tarot dua jam. Sepanjang sesi, hape yang gw pake buat media komunikasi sama si kliennya mendadak ngadat dong keyboardnya. Susah banget dipake ngetik padahal butuh relay cepet. Untungnya duit transferannya gak pake delay ikutan ngadat.

– Kecepetan gw bilang untung. Gak berapa lama kemudian nyokap masuk dan minta gw bayarin jajanan abon homemade buat anak gw makan. Karena beli jumlah besar, harganya sejumlah hasil jasa tarot gw tadi + nambah lagi 35ribu. Gw ketawa sambil meres air mata ke Val.

Edan lah cape banget seharian, lepas Magrib gw udah gak mau nginget nginget ada konyol apa lagi, keabisan energi.

Friday the 13th 2022, kutandai kau!

Tutorial: Pemandangan ala Anak SD

Siapa yang pas masih kecil diajarin di sekolah bikin gambar pemandangan dua gunung + sawah, di tengahnya ada jalan atau sungai ngebelah sisi kanan kiri kertas?

Apa? Semua pernah diajarin kayak gitu? Wueee~ bosen gak sih sama templatenya~

Dan kali ini gw mau coba ngereka ulang gambar pemandangan ala anak esde~ dua gunung + sungai di tengah ngebelah area kanan dan kiri kertas.

BTW, pas lagi bikin ini gw sedikit kesal karena serapan kertas cat airnya jelek banget, alhasil banyak area yang gak ke-blend dengan bagus. Tapi yaudahlah, namanya juga gw pake sketchbook murah.

So here goes~

1. Tahap pertama jelas dimulai dengan sketsa tipis tipis. Gausah kelewat detail, as usual yang penting cukup buat nandain area blocking warna. Ada beberapa layer gunung/bukit, lalu alokasiin bagian tengah untuk sungai.

2. Mulai blocking, isi warna bagian atas. Nah disini gw gemes banget karena pas mulas warna langitnya, itu cat airnya langsung ngeresap full gak bisa dispread kanan kiri, alhasil warnanya gak karuan tebal di satu tempat dan gak bisa diblend. Bete.

3. Isi dengan 50 shades of green. Pokoknya ijo. Agak rempong karena semua warna ijo di palet gw pake dengan campur segala warna lain supaya dapet macem macem gradasi.

4. Namanya di puncak gunung kan kiri kanan harus ada pohon cemara ya 🌲, mari kita tambahkan beberapa dan isi sungainya pakai air.

5. Biar warnanya nggak monoton mari tebar bunga bunga warna warni di berbagai tempat dan pinggiran sungainya kasih batu supaya orang gak gampang kepleset.

6. Terakhir, kita kasih banyak rumput, outline di beberapa area supaya lebih jelas, dan kasih highlight di beberapa tempat dengan pensil warna. There you go, selesai~

Yaaay~ lukisan pemandangan ala anak esde-nya sudah selesai! Let me know ya kalo kalian iseng nyoba bikin juga~

Tutorial: Autumn River

Balik lagi tutorial cat air yuk ah siapa tau masih belom bosen~ Kali ini mari menggambar sungai lagi. Iye… gw doyannya bikin landscape soalnya gampang XD XD XD

Ini lukisannya terinspirasi dari foto yang lihat random sekilas di pinterest, lupa dimana tapi inget komposisi sama warnanya jadi gw coba untuk re-create berdasarkan ingatan aja sih. Here goes~

1. Tentu saja kita mulai dari foto kertas kosong dan peralatannya dulu. Mandatory ini. Gw pake buku cat air kecil standar dan kuas serta cat air yang selama ini setia menemani.

2. Kita mulai langsung aja washing warna di area terluas. Pertama gunung buat latar belakang di kejauhan; lalu bikin warna kuning kecokelatan beberapa layer, pokoknya tutul aja pake kuas sampe keliatan gimbal. Dan kasih warna ijo untuk nandain batas daratan.

3. Mulai bikin polusi di sungainya. Kasih ijo ijo sama kasih coklat coklat muhahahaha~ Yang banyak aja jangan takut, ngga akan ditangkep inih.

4. Lalu kasih batang untuk pohonnya. Dan biar kerasa nuansa ‘autumn’-nya, kasih warna merah lebih bold di pohonnya. Rumput juga jangan lupa digambar ujungnya tajam tajam.

5. Sebelah kanan sepi. Bikin pohon aja biar rame kertasnya ngisi.

6. Pohonnya kasih kembang. Sambil nyanyi ‘conceal don’t feel… don’t let them knoooooowwww’.

Selesai~ Mudah ya? See you on next tutorial ^^

Watercolor Tutorial: Pohon di Tepi Sungai

Mari kembali dengan postingan step by step watercolor tutorial yang mudah~ Under 30 menit sahaja~ dan menggunakan referensi gambar random dari sesefacebook fanpage. So here goes~

1. Mulai dengan halaman kosong~ karena step ini esensial yess~ sketching tipis tipis yang penting bisa bedain part mana yang mesti di-blocking pake color wash~

2. Langit dulu diwarnain. Biasanya langit warnanya apa? Oranye? Biru? Putih? Ungu? Yaudahlahya biar adil masukin aja semua.

3. Kasih penanda area~ ceritanya kan mau bikin pohon berbunga. Sama bikin area daratan pinggir sungai. Paling bawah mau dibikin sungai.

4. Belakang pohon kembangnya disebor warna ijo. Buat nanti diisi pohon ijo~ Sementara area bawah mari banjiri dengan warna ijo juga. Kan ceritanya sungainya bersih gitu gak terpolusi jadi pantulannya kece.

5. Nah, kita sampai ke titik step yang bikin gw sempet ngeblank dulu karena pegalll~ area ijo belakang hajar bikin pohon cemara, sementara si pohon kembang ditambahin beberapa warna senada tapi yang lebih tua. Tutul-tutul pake kuas kecil sampe gak sanggup lagi.

6. Hosh, step terakhir udah gampang aja sih. Tinggal kasih bebatangan di para pohon, area pinggir sungai kasih rerumputan, dan supaya gak ada yang kecebur mari kasih pagar.

Gimana? Mudah ya~ Makan waktu sekitar 30-40 menitan aja. See you later at next watercolor tutorial~

Watercolor Steps: Bridge Over The River

Iseng beberapa hari yang lalu; berhubung gw punya sesewatercolor sketchbook yang nggak kepake, akhirnya memutuskan untuk mulai memberdayakan si buku~

Speedpainting aja sih. Random nemu referensi di buku abis itu coba bikin versi gw sendiri. So, here goes~

1. Step pertama, langsung aja washing off separo area dengan warna dasar langit dan background. Ceritanya mau bikin agak sore gitu, dengan latar banyak pohon.

2. Mulai isi dengan siluet hutan, buat layering dari warna paling tua tapi tipis untuk di belakang. Abis itu tiup tiup supaya cepet kering dan timpa dengan warna pohon berikutnya. Ulangi sampe ngeblank. Jangan lupa washing area paruh bawah kertas untuk bikin sungai.

3. Untuk menyesuaikan judul lukisan yang ada jembatannya, mari bikin jembatan. Gak perlu perhatiin faktor safety karena gak akan ada yang lewat juga, but at least orang sepintas lewat akan tahu itu jembatan (alasan keras karena gw gak pake sketching lagi, malas)

4. Last, dan yang paling bikin pusing, buat reflection di permukaan air. Gambar jembatannya kebalik, penuhin sudut sudut dengan tetumbuhan biar nggak sepi ramean dikit gitu. Dan terakhir kasih sungainya hiasan ngambang (?).

There you go! Tutorial melukis jembatan cat air dalam empat langkah yang (semoga) mudah diikuti~ Makan waktu sekitar 30 menitan. See you on next watercolor painting tutorial~

Past Life Tarot Spread: Hacques Incarnation

Suatu malam, empat anak tarot gw ngajakin main. Tepatnya 2 anak, 1 ikemen (masganteng) dan 1 ane-sama (tante femme fatale). Semua tarot yang udah nyerap energi gw, have their own personalities.

So, gw memutuskan untuk melakukan hal yang selama ini belum pernah berani gw lakukan; checking my own fate.

Dan karena kalo reading ke depan gw nggak berani, akhirnya gw pilih reading ke belakang. Okeh, I’m gonna check who am I before am born as Hacques~

Let me share the steps here. Gw pakai tebaran 10 kartu, in depth reading untuk checking mulai dari kecil sampe kelar.

First card, masa kanak-kanak: Ace of Wands Reversed. I was born male in a pretty wealthy family. Kind of gifted also. Banyak mau, banyak ambisi, tapi jelas namanya anak-anak, masih kurang powernya.

Second card, masa remaja: Ten of Cups Reversed. Wanjir, looks like I was a young handsome lad full of privilege, up until the point I can get any girl I want and knocked one up then get married early. Wha…

Third card, fase dewasa muda alias sekitar umur masa kuliahan: King of Swords. Man, I was a badass ruler. Looks like gw lahir di keluarga sese Lord of Fief atau Gubernur mana. Si past Hacques ini tumbuh jadi seseorang yang berambisi tinggi, penguasa, dan sangat kuat.

Fourth card, fase makin dewasa, telling about the family: Six of Cups Reversed. Sadly, looks like I left my family a lot, spending too much time going to war or doing business regarding the vast lands. Tapi kayaknya emang hidup jaman baheulah mau gak mau gitu sih ya. Lord bakalan sering dinas luar ninggalin keluarga karena mesti ngider liat sendiri gak bisa mantau jarak jauh kayak sekarang.

Fifth card, umur pensiun: The Star Reversed. Phew, looks like I survived the many wars and lived a brilliant life apparently. Bahkan saat menjelang tua, kedudukan dan wibawanya masih bagus, masih dianggap diperlukan oleh banyak orang, dan masih sering dimintai pendapat.

Sixth card, bagaimana pandangan orang terhadap past Hacques: Six of Pentacles Reversed. Uh oh… memang nggak bisa menyenangkan semua orang. Untuk pengikutnya; dia seorang yang hebat. Tapi buat pihak yang dia kalahkan, dia nampak memasang ‘borgol’ di kalangan masyarakat daerah jajahannya. Mungkin masang pajak ketinggian atau minta upeti nggak kira-kira.

Seventh card, apa yang selama ini bergejolak dalam jiwa Past Hacques: Two of Swords. Ngh, oke, kalo dibilang apa yang bergejolak… tepatnya ni makhluk tipe yang kepedean, cuma pantes pantes aja sih. Dia berpikir bahwa dia talented enough to do everything he wanted, dan emang iya. Bocah privileged, remember? Dia pintar, tajir, dan kuat. Siaul, kok gak kebawa sampe ke kehidupan sekarang.

Eighth card, apa tujuan hidup Past Hacques sebenernya? Queen of Pentacles. Ugh… how can this person can be very much blessed… bisa dibilang dia nggak ada ambisi apa-apa lagi karena basically he has all. Lyke, literally. Dia punya uang, kekuasaan, kehormatan, bakat, dan dia bisa berbuat apa aja yang dia mau, kalo lagi mau. In the end dia gak tau mau ngapain lagi.

Ninth card, siapa orang orang yang terdekat dengan Past Hacques? Three of Cups Reversed. Whoa, this is a surprise not surprising; karena gw pernah minta tarot reader lain untuk check on my past life, dan kartu ini juga keluar. Apparently Past Hacques was a very social person. Dikelilingi banyak sahabat banyak teman, dengan smaller circle of trusted friends to watch his back. I love this traits, karena gw yang sekarang ini juga melihat teman-teman gw sebagai one of my highest bless.

Tenth and last card, bagaimana Past Hacques memengaruhi kehidupan Present Hacques? Nine of Cups. Sifat yang transcended over the time dari Past Hacques; dia tipe orang yang really love to share with others. Makanya dia tajir, dihormati dan disukai banyak orang. Sadly bagian tajirnya gak kebawa sampe tahun 2021; but the Present Hacques also believes in the principal of Giving and Receiving, setiap kali berbagi dengan sesama, maka semesta akan mengembalikan berkali kali lipat.

Buat yang mau coba tebarannya, urutannya mulai dari sebelah kiri ya. No 1 paling kiri tengah, no 2 atas, no 3 bawah, no 4 tengah, no 5 atas, no 6 bawah, dan seterusnya.

My deck in hand is this handsome Japanese fella~ dapat kehormatan untuk get more intimate with me~

Alright sampai disini dulu ya. Kalo mau dibacain past lifenya, tarif Hacques 100k aja untuk satu set tebaran di atas. Just drop me a comment ^^

Tarot Review: Manga Tarot

Mari kembali dengan postingan review tarot deck~ kali ini mau review set kartu yang sudah jadi idaman sejak lama~ Mystical Manga Tarot by RANN & Barbara Moore.

Deck ini sudah gw idamkan sejak lamaaaaa~ dan beberapa kali lolos dari tangan. Gw sempat make a wish di salah satu microblog, karena site microblog ini sangat ajib sodara-sodara, kalo ingin sesuatu tuliskan dan berikutnya akan menerima.

Wish gw sekitar setahun yang lalu. Sebenernya udah lebih lama lagi sih pengen bendanya. Tapi ini baru menemukan tempat belinya di BookDepository, dengan free ongkir dan harga paling murah. Well, saat gw make a wish itu kebeneran belum ada alokasi dana yang bisa dipakai untuk belinya, jadi beneran hanya sekedar nitip link.

A year and add some months later, finally si Mystical Manga Tarot ini mendarat dengan selamat di tangan. Boxnya keren dengan lid magnet, ada guidebooknya, ukuran kartunya pas di tangan dan gambarnya gw sangat suka.

The Major Arcanas~ beautiful indeed~ warna warna yang digunakan cerah, dan elemen dasar penting yang harus ada dalam desain tarot, semua dimasukkan tanpa tertinggal oleh si illustrator.

The Minor Arcanas~ also beautifully drawn, dengan mengacu pada tarot Rider Waite sebagai benchmark desain. Beberapa tarot gw yang lain juga strictly using Rider Waite as design guide. Salah satunya Japanese Folklore Tarot by Yamamoto Naoki; dengan perbandingan seperti di bawah ini.

Misalnya Rider Waite Six of Swords;

Five of Cups~

Dan Four of Cups~

Dapet ya kesamaannya? Dan memang gw lebih menyukai yang strict sesuai pakem, soalnya energi bacaannya ngga muter muter dan langsung sesuai dengan pesan semestanya.

Pas pertama kali nyampe di tangan, sadly kartunya nggak bisa langsung gw testdrive karena energi gw saat itu lagi amburadul, pikiran kalut. Sebaiknya tahan dulu memegang kartu tarot jika perasaan lagi nggak tenang atau banyak pikiran, soalnya energi yang disampaikan kartunya nanti malah jadi keruh, sulit terbaca.

Tapi setelah pikiran tenang dan dicoba pakai, I really love this deck~ energinya bagus, cerah, likeable, feelnya kayak baru jadian sama orang yang disukai; rasanya kayak pengen bolak balik megang ngajak main~ But of course, this deck is basically a longing love get fulfilled~

Oke~ sampe sini dulu reviewnya, akan hadir kembali dengan review deck tarot lainnya soon~