What’s Your Mad Factor?

Hari libur di tengah minggu. Nothing really much to do. So gw sama Val memutuskan untuk kentjan ke mall cinta di tengah kota.

Ini pertama kalinya kami ke restoran yang namanya Mad for Garlic. Seperti yang disebut di namanya, kecuali minum dan dessert, semuanya serba bawang putih.

Berhubung baru ngopi cantik di lantai bawah, gw sama Val nggak mau makan yang berat-berat. Gw pesan Philly Cheese Pizza / Rp.140.000,- dan Val pesan Garlic Steak-nya / Rp.275.000,-

_20170511_150158

Yeah, ini dia pizza Philly Cheese-nya, feat Val. Tipis dan guede. Bertabur paprika… ohh… betapa gw suka sekali paprika… manis dan crunchy~

Gw dan Val actually lupa cuci tangan sebelom makan ni pizza, but well… mari berserah diri pada kekuatan antibodi…

_20170511_154814

Dan ini potongan bakaran dari si Garlic Steak~ As usual, Val goes for Medium. Man… look at that sexy glistening blushing baby… Steaknya dikubur di timbunan bawang putih berlimpah~ Sungguh, gak perlu lagi pake saus-sausan yang aneh-aneh. Me likey~

_20170511_154908

Dan setelah selesai, tidak lupa lipstikan lagi~ Kebeneran yang kebawa di tas brandnya ini.

What is your Mad Factor today?

Advertisements

Balada Starbucks Ganda~ 

Selamat Waisak bagi yang merayakan ^^ 

Hari ini libuuuuur~ so, gw dan Val punya sejumlah agenda dari pagi.

Jam 8 sampe jam 10 gw ada sesi tarot reading. Setelah itu main dulu sama Reys, yang dengan ajaibnya tidur siang jam setengah dua belas. Padahal tadinya mau diajak jalan, tapi ya udah kebeneran, hohohoho… 

Gw janjian sama temen di Starbucks Love jam dua. So, sejak jam dua kurang seperempat, gw sama Val udah duduk manis di Starbucks. 

Sampe jam 2 lewat 10 kok makhluknya ngga dateng-dateng… Val pun mulai celingukan, ‘Kok lama ya?’ 

Berikutnya masuk sms dari si temen. ‘Gw udah di Starbucks ya, pojok dekat kosmetik’ 

Lalu gantian gw yang celingukan. Di setiap pojok adanya bule, dan di seberang Starbucks ini adanya Baskin Robbins… 

Setengah menit berikutnya baru gw sadar.

Starbucks di Love kan ada dua!

Dan pas janjian, kami gak nyebutin mau ketemuan di Starbucks mana. Si temen cuman tahu ada Starbucks di lantai GF, sementara Val cuma tahu yang di LG. Dan gw? Tahu ada dua tapi lalai mastiin di lantai yang mana. Ya atuhlaaaaaahhhhh~ 

Alhasil kami pun terbirit birit ke lantai atas… 

Wkk… Untung belom keburu adu ngotot ngototan XD Hahahahahaha~ 

Watercolor Doodles Again~

Nyobain Holbein warna Quinacridone Gold (Val said; ‘wtf that kind of name for a color actually exist?) 

3 minutes doodle ~ or maybe dua menit ya… Pokoknya asal jebret aja si… 

Moral of the post? Invest di cat air yang bagus, jadi biar kate skill cekak, masih bisa lah bantu bantu bikin hasil lukisannya rada diterima mata. 

Sunset In Jakarta Jungle!

Bahagia itu sederhana. 

Sesimpel motret sunset di Jakarta. 
Yeps, meski nggak di laut banget, matahari tenggelam di Jakarta bisa loh dapet yang cakep kek gini. 

Berhubung kantor gw terletak di penthouse apartemen lantai 28, jadi pemandangan kayak gini cukup sering mampir depan mata. 

Diambil cuma pakai kamera hp Sony Xperia Z5 Compact. 

Show Me Your Battle Pouch!

Sebagai cewek normal, salah satu isi tas gw adalaaaaahhh… Pouch kosmetik ^^ 

I’m not much into heavy make up, berhubung punya kulit yang blessed with fair skin color but challenged with extra sensitivity, jadi nggak banyak yang bisa gw terapin untuk sehari-hari. 

Isi kosmetik pouch gw cuma tiga lipstik, dua lipgloss, eyebrow palette, eyeliner, kaca saku dan parfum padat. 

Tapi ya, ini cukup untuk dendong di kantor sehari-hari ^^ Hohoho~ 

I am an acute glossy lips fetish. Gw suka dandanan bibir yang basah mengkilat kayak abis makan gorengan. Makanya gw punya dua lipgloss sekaligus~ 

Dan penganut pakem ‘Pantang Keluar Rumah Sebelum Alis Jadi’. Makanya eyebrow palette selalu ada. Punya dua, satu buat di rumah untuk acara yang bisa dandan di rumah, satu lagi ya yang di kantong ini. Merk Holika-Holika, sama dengan si eyeliner. 

Maybe next time gw bisa cerita lebih banyak tentang isi battle pouch ini satu-satu pleus cara gw makenya ^^ 

Mrabu!

Gw suka steak. Gw dan Val tipikal karnivora yang seneng nyobain daging dagingan di sepanjang rute komuting pulang kantor setiap harinya, yang kebeneran emang ngelewatin beberapa tempat jualan steak. 

A little bit walk to my office, ada satu steakhouse yang buat gw tuuuuhhhh~ amit amit parah banget menang banyak dari segi kualitas rasa dan harga. 

Namanya Prabu Steak & Coffee. Lokasinya di jl Tebet Utara 1 C45 Jaksel. Dia bentuk bangunannya berupa rumah mungil gitu. Oh iya, hanya ada parkiran motor ya, kalo mau bawa mobil bisa pertimbangkan parkir di gedung terdekat terus jalan kaki dikit. Biar aman aja sih. 


Gambar di ataaaaasssssss…. Namanya Fillet Mignon. Disini menu steak nggak macem-macem. Pilih sesuai kemampuan perut, ada yang 100 gram dan ada yang 300 gram. 
Gw dan Val ofkrozz pilih yang 300 gram. Bakaran medium rare, sudah termasuk sayuran, telur dengan tingkat kematangan pilih sendiri, dan rustic potatoes, ini baby potato yang ditumis pakai mentega jadi rasanya savory enak banget. Kalo beli yang 300 gram, dapet pilihan sausnya dua mangkok. Made by order from scratch. Di atas itu gw pilih saus French Bearnaise dan Sambal Matah. Menurut gw sih, steaknya udah enak meski tanpa saus.

Harga berapa harga? Friendly. Paling mahal 105 ribu Rupiah sahaja untuk si kece 300 gram di atas. 

Minumnya gimana minum? Sesuai dengan namanya, specialty disini ya kopi. Macem macem kopi dari seluruh penjuru tanah air ada lho disini. Dari kopi Gayo, Mandailing, Toraja… Wew, banyak pilihannya ^^ 

Anyway, tiap bulan gw pasti nyempetin kesini. Dari segi harga dan rasa, tempat ini sukses jadi peak standar steak gw sama Val. Kalo nemu yang harganya sama, pasti kalah dari segi kualitas rasa. Kalo nemu yang kualitas hidangan setara, pasti jomplang jauh dari segi harga. 

For now, we’ll stick with Prabu Steak ~ 

Si Buta Dari Gua Hantu~

Iseng~

Dan gw pun bertanya sama anak tim gw di kantor.

Gw: Pin~ ini tokoh komik asli Indonesia siapa namanya hayo~
Pin: PANGERAN SILUMAN ULAR PELANGI!!!!

Duh… ini Barda Mandrawata~ si Buta dari Gua Hantu. Tapi karena ngewarnainnya pake pewarna otomatis tanpa ngeset warna, jadi beneran Siluman Ular Pelangi deh~
si buta
si buta 2

Apa Sih Content Marketing Itu?

So, untuk membuktikan bahwa gw masih hidup, mari buat tulisan baru yang singkat, padat, dan menjelaskan.

Beberapa jam yang lalu, si Dun adek gw; nge-WA. ‘Teh, tolong jelasin dong Content Marketing tuh apa sih, gue mau ngopi-ngopi cantik nih sama bule foundernya (insert nama… ya pokoknya nama company content supplier kece di ibukota deh) nih, takut salah lobang gueh’

Oke, apaan sih Content Marketing? Kok kayaknya booming banget. Kalo buka situs-situs pencari kerja bakalan langsung keluar nama-nama job baru mengandung kata ‘Content’ yang sama sekali nggak kepikiran saat kita lagi sekolah SD dulu dan ditanya cita-cita.

Setau gw, dulu yang namanya cita-cita di masa depan Cuma ada 4; jadi presiden, polisi, dokter dan pilot. Job-job baru seperti Digital Marketing Strategist, Social Media Officer, Content Marketing, Web Content Writer mana ada dikenal anak jaman dulu :p Dan gw dulu karena pengen anti mainstream yah, gw pilih cita-cita yang selain 4 di atas tadi, gw pilih cita cita jadi ARSITEKTUR!!! IYA PAKE –TUR! Dasar bocah dudut emang.

Ah sudahlah, balik lagi ke Content Marketing. Apaan itu? Kalo dari Wikipedia , definisinya adalah:

Content marketing is any marketing that involves the creation and sharing of media and publishing content in order to acquire and retain customers. This information can be presented in a variety of formats, including news, video, white paperse-books, infographics, case studies, how-to guides, question and answer articles, photos, etc

Nah… apaan hayo bahasa Indonesianya? Jadi untuk gampangnya pake kalimat gw sendiri; Content Marketing adalah teknik pemasaran; dengan menciptakan dan membagikan konten orisinil di berbagai media untuk menarik dan mempertahankan pelanggan. Bentuk konten itu sendiri sangat bervariasi, mulai dari artikel, video, blog, tutorial, foto, infografis, webinar, macam-macam. Kontennya itu sendiri tidak harus melulu isinya jualan produk seketika 😉 Inti dari content marketing adalah membuat konten bermutu tinggi; mendidik consumer, dan berfungsi sebagai ‘umpan’ untuk menggiring lebih banyak consumer tanpa harus membeberkan call to action murahan seperti ‘belilah produk ini sekarang!’ It’s about ‘luring’ not about ‘pushing’.

‘Konten’ itu luas cakupannya. Mayan juga, dah masuk tahun kedelapan gw make kata ‘Content’ di job yang lagi gw jalanin, sampe enek soal konten-kontenan, mulai dari Content Manager (tapi sesungguhnya waktu itu hanyalah keroco pembuat konten peanutty alias kacangan), Web & Content Marketing Copywriter (dih, namanya keren sih, tapi kerjaannya kuli) sampe sekarang Web & Content Manager. Yang udah gw bikin? Cemacem, mulai dari konten buat kalimat 146 karakter alias iklan buat provider telco nyepam, konten wallpaper buat hape, konten buat facebook, konten buat twitter, konten buat blog, konten buat apalagi… yaaaa… tulisan blog ini juga termasuk konten lho, bahkan meme-meme aneh bin ajaib yang sering kalian liat dan share dari Path itu juga itungannya konten, meski tujuannya bukan untuk marketing.

Terus, tugas Content Marketing apa? Sebenernya Content Marketing itu sendiri bukan nama jobnya yah, tapi nama tekniknya, Cuma sekarang ini sering salah kaprah dipake buat namain jobnya sekalian, jadi ya sudahlah kita asumsikan disini adalah sebagai nama jobnya.

Pada dasarnya Content Marketing itu perlu kerja tim. Nggak bisa sendirian, kecuali mempekerjakan Naruto yang bisa jurus KageBunshin buat bagi-bagi tugas. Karena harus ada yang bikin konten (baik grafis, video maupun artikel), mantau feedback konten, naikin konten ke media, nganalisis efektivitas konten, plus menetapkan strategi konten apa yang menarik sesuai dengan pangsa pasar yang dibidik.

Lantas idealnya tim Content Marketing itu terdiri dari apa aja? Minimal BUANGET harus punya:

  • Content Creator: Miliki 2-3 orang tim Content Creator yang terdiri dari desainer grafis dan penulis artikel/copywriter. Syukur-syukur kalo bisa punya videographer, nggak mesti syuting tiap minggu, bisa bikin flash animasi juga bagus banget 😀 Ini tim vital yang harus ada, karena mereka yang bertugas ‘meramu’ konten hingga siap diedarkan.
  • Social Media Officer: Yang megang seluruh akun sosmed brand. Yang menyebar konten secara berkala setiap harinya. Yang bertugas untuk menampung semua feedback dari konsumen, mantau keefektifan suatu konten. Kalo ngebahas SMO disini bisa panjang lagi hehehe, udah pernah gw bahas post sebelumnya.
  • Content Team Manager/Content Team Lead: Yang menentukan strategi, budget, nganalisis consumer feedback, yang bertugas melapor ke tim eksekutif mengenai efektivitas kampanye yang tengah dilakukan; dll. Content Manager ini mungkin gak terus menerus terjun langsung ngawasin proses pembuatan konten itu sendiri, tapi dia yang paling pusing, hehehehe :p

Itu tim yang minimal ya… Untuk korporat besar yang punya in-house Content Marketing Team; atau untuk IT company yang bermodal besar dan mengandalkan online marketing sebagai ujung tombak pemasaran utama mungkin bisa nambah beberapa job lagi yang bersifat spesialisasi seperti:

  • Community Manager
  • Content Managing Editor
  • SEO Officer
  • Digital Content Analyst
  • Freelancer; kalo tim Content Creator udah ngibarin bendera putih atau mulai pasang muka plongo depan komputer; nggak ada salahnya cari beberapa freelancer untuk bantu-bantu.

Untuk gambar struktur mudahnya mengenai tim inti Content Marketing bisa diliat disini:

Content Marketing Team Structure

Dan untuk melihat workflow super simple sederhana dari kerjaan tim Content Marketing, kurang lebih seperti ini :

Content making workflow

(image credit : https://www.distilled.net/blog/marketing/how-to-develop-and-maintain-a-content-team/)

Tim Content Marketing memegang posisi strategis dalam keseluruhan departemen marketing itu sendiri. Apalagi harigini setiap target pasar yang punya duit, pasti punya yang namanya gadget dan mengakses internet dalam jumlah gila-gilaan. Kalo nggak punya konten kece yang bisa mancing banyak customer, ya susah buat nembus persaingan dengan brand sejenis J

Daaaaaannnn… karena itu pula sekali lagi gw tekankan, jangan coba-coba ngelamar posisi ‘Content Marketing’ sebagai satu orang. Bisa gila. Serius. Pilihlah salah satu saja karena Content Marketing itu harus satu tim. Bukan kenapa-kenapa, gw tahu rasanya. Waktu dulu kerja di salah satu perusahaan gaming company sekitar tahun 2011, gw satu-satunya Content Marketing dari seluruh departemen Marketing… yang terdiri dari… 3 orang. Satu Sales Manager yang kerjanya wara wiri keluar-keluar; satu Graphic Designer (yang lebih banyak ngerjain promotional stuff, boro-boro bantuin bikin konten) dan satu lagi gw sendiri; sebagai Social Media Admin (dibantu 2 orang sub Admin bagian teknikal), merangkap Content Writer, merangkap Content Maker. Dan yeah… klenger bo…

So, konten kayak apa sih yang bagus? Wew, one million dollar question 😀

Ingat, konten bisa berbentuk apa saja. Karenanya diversifikasi media itu perlu banget. Secara berkala publikasikan teks, video, gambar, komik strip, dll; secara bergantian. Isinya seperti apa? Konten yang memiliki nilai atau valuable; minimal harus menggelitik customer dengan memancing rasa puas. Misalnya membuat artikel tutorial; membuat infografis step by step pemecahan solusi masalah, menampilkan konten menghibur, menyelipkan promosi dengan sangat halus, dan yang terpenting; konten bernilai (valuable content) akan membuat pembacanya merasa harus berbagi dengan orang lain. Karena tentunya si pembaca ini berpikir bahwa isi konten tersebut akan berguna bagi teman-temannya sebagaimana dia merasa terbantu (atau setidaknya terhibur) setelah membaca si konten yang dibagi.

So, kurang lebih segini dulu penjelasan singkat sederhana dari gw yang ‘apalah kaka’ mengenai Content Marketing, jika ada yang kebetulan punya arsenal of knowledge yang lebih expert dan menemukan ada yang kurang-kurang, silakan lho ikut bantu-bantu memperbaiki atau menambahkan 😀 😀 😀

Sejauh ini jadi ada yang tertarik berkarir jadi anggota tim Content Marketing?

Odonk-odonk!

Gw di kantor punya seorang temen. Biasa dipanggil si Odong-Odong. Orangnya sangat baik, doyan bercanda dan jokesnya lumayan oke. Cuma; seperti halnya makhluk lain yang menghuni divisi yang sama dengan gw di kantor; dese punya otak rada korslet dikit. Cerita ah…

Dialog 1 :
Odong-2 : Nit, apa bahasa inggrisnya ‘gratis tiket masuk Ancol’?
Gw : Ancol Admission Complimentary Ticket.
Odong-2 : Nulisnya pegimane? Dah ah, tulis ‘Free Ancol Ticket’ ajah…
Gw : NGAPAIN LU NANYA HAH?

Dialog 2 :
Gw : Tuh si Ay-Ay lagi ngerjain British Airways. Tau gak lu apa artinya British Airways?
Odong-2 : Ooo tau dong. British, orang Inggris!
Gw : Bener, Air?
Odong-2 : Udaraaaa…
Gw : Sip, Ways?
Odong-2 : Jalaaannn….
Gw : Jadi? British Airways adalah?
Odong-2 : Orang Inggris jalan di udaraaaa….

Image

Yeah, we can walk in the air… plane.

Kapan-kapan lanjut lagi ah… :p

#ketauan cuma edisi nyetor postingan setelah lama adem ayem.

image credit : Commons Wikimedia