Can’t Resist Lust

November 13, 2013

Welcoming Reys!

Filed under: Love and Life, Love in Daily Life, Simple Story About Me — Tags: , , — hacques @ 2:03 pm

Baiklah, gw mau membuktikan diri bahwa gw masih hidup, jadi gw memutuskan buat ngupdate blog malang ini. Kali ini gw mau cerita aja mengenai anak Val.

Apa? Belum pernah tahu kalo Val punya anak? Ya iyalah gw baru kasi tau sekarang.

Apa? Belum pernah tahu kapan Val (dan gw tentunya) nikah? Ya iyalah, gw cuma nyebut di halaman About doang di blog ini.

Anyway, setelah melewati berbagai desakan dan hambatan (ampe pengen gw gamparin satu-satu orang yang bolak-balik nanya kapan punya anak, padahal bukan urusan mereka), akhirnya gw beserta Val menyambut anak pertama kami di bulan Oktober kemaren. We call him Reys.

Bulan Oktober itu bulan penuh momen buat keluarga gw. Banyak event di bulan Oktober, ulang tahun Val dan bokap gw juga jatuh di bulan ini. Tadinya Reys gw rencanakan lahir di hari yang sama dengan ultah bokap, tapi ternyata dese memilih buat lahir seminggu kemudian. Wkwkwkk, padahal planning gw *nyaris* sempurna. Ahem, gw ama Val tipe pasangan yang planning-freak. Untuk punya anak kami merencanakan berbulan-bulan sebelumnya, menghitung hari ovulasi untuk memastikan keberhasilan 100%, diet tinggi potassium untuk memastikan dapat anak laki-laki, dan menghitung 38 minggu ke depan supaya si anak ini nantinya berzodiak Libra dan lahir di tanggal yang sama dengan kakeknya. Hell yeah we did, meski meleset di bagian tanggal lahir yang murni kehendak si anak karena gw bersalin normal.

Anyway, di pagi hari jam 5, gw mendapati ketuban sudah pecah. Dan yang bikin serumah panik adalah airnya sudah berwarna hijau. Oke, gw sama Val langsung meluncur ke rumah sakit, tapi entah kenapa gw sempet banget loh mandi dulu plus dandan cakep.

Sampe rumah sakit, gw menuju ruang bersalin dan pas dicek jam 7 pagi, baru bukaan satu.  Gw masuk ruang observasi dan dipasang infus untuk induksi karena air ketuban sudah pecah dan ijo, Reys harus segera muncul di muka bumi. Gw manut aja begitu infus induksi dipasang. Karena waktu itu gw belum tahu mengenai kengerian luar biasa yang siap menanti.

Gw baru tau belakangan kalo yang namanya induksi itu sakitnya dua kali lipat sakit kontraksi biasa.

Dafuq… pas awal-awal sih gw masih bisa tahan deh, sekitar jam 7 sampe jam sebelas pagi. Tapi mulai menjelang sore, ampun dehhh… gw sampe minta maaf lahir batin ke nyokap, bokap sama Val saking nyaris gak tahan sama sakitnya. Saat lagi menerpa, rasanya kayak ada sesuatu di dalem perut yang maksa mau keluar.

Oh well, memang ada yang mau keluar, duh.

Lengkap deh, ngompol udah, muntah udah, dan gw lagi flu, alhasil kerongkongan seret sama dahak, dan bokap yang panik gegara gw muntah tadi langsung kabur ke kantin rumah sakit dan beli segala macam manis-manis buat gw, mulai dari madu, susu coklat, energen (yang dicairkan dengan sedikit air sampe jadinya super kentel) dan semua itu dicekokin paksa sama nyokap, ampun deh, udah mah kerongkongan kering jadi makin seret, meski gw telen juga sedikit sih, karena gw sadar gw perlu energi. Serta menurut laporan pandangan mata Val, beberapa kali nyokap nabokin gw karena udah plongo. Padahal gw cuma melakukan ‘energy saving act’ loh, suer.

Jam 6 sore dicek, baru bukaan tiga. Deuh, ampun deh, dalem hati gw mikir ‘anjrit jam 6 sore baru bukaan tiga, masih ada tujuh bukaan lagi… mau sampe kapan…’

Jam 7 malem, karena gw makin ribut bilang gak tahan gak tahan akhirnya bokap gw dan bokap Val manggil suster buat nanya gimana kalo di c-sect aja, karena ga tega ngeliat gw kesakitan segitu rupa. Susternya pun ngejelasin.

“Pak, kalo mau di c-sect, paling cepet bisa nanti jam 1 pagi, karena mesti puasa dulu 6 jam dan konsultasi dulu sama dokter anestesi… bla… bla…blaaaa”

Gw dah gak bisa denger lagi apa penjelasan si suster, karena yang ada di pikiran gw cuman satu:

“Anjrot, jam satu malem? Gak deh mendingan gw NGEDEN aja sekarang juga dah…”

Dan satu jam kemudian gw udah dibawa masuk ke ruang tindakan untuk persiapan bersalin.

Heit, the real thrill baru aja dimulai…

Setelah di ruang tindakan, gw gak bisa langsung ngeden brol buat deliver baby-nya. Begitu dicek udah bukaan 7, cepet banget padahal sejam sebelumnya masih bukaan 3 jelang 4 (tau gini gw udah ngeden dari jam 2 siang). Yang ngedampingin di dalem cuma Val seorang, dokternya belum dateng. Huks, karena dokternya belum ada, suster pun mengucapkan kalimat paling mengerikan bagi gw saat itu.

“Bu, kalo terasa pengen ngeden, TAHAN YA sampe dokternya dateng.”

Makdeng.

Berjam-jam gw nunggu waktunya bisa ngeden ini giliran dah di ujung banget kok ya disuruh ditahan. Akhirnya karena gw nggak tau lagi mau ngapain gw mengalihkan sasaran pada satu-satunya target di ruangan itu, Val (yang juga udah pasang tampang ga tau mau ngapain lagi).

Gw : “Vaaall… sakit… dokternya mana… telponin dong…”

Val : (keluar nanya suster) “lagi di jalan, bentar lagi sampe.”

Beberapa menit kemudian,

Gw : “ Vaaall… Tanya lagi dong… dokternya dah dimana…”

Val : (nanya suster lagi) “Euh, katanya dokternya masih di CIBUBUR”

Ngek… nyesel gw nanya, secara posisi gw n Val di Pinang Ranti aja gituh…

Gw : “Vaaaaaallll…”

Val : “Hmm apa?”

Gw : “Beliin tas Kate Spade ya…”

Val : “Iya…”

Terakhir, dokternya ditelepon sama orang dari Cordlife (tempat dimana gw n Val nyimpan sel punca tali pusat Reys), dan direlay ke Val kalo dia akan sampai dalam waktu 15 menit. Beuh, yeah, I can endure for 15 minutes lah. Hingga pada akhirnya dokternya masuk sambil senyum-senyum, gw pun merasa didatangi utusan langit…

Proses kelahiran Reys lumayan singkat, gw dibantu dokter dan 6 orang suster. Ngedennya juga nggak sampe 10 kali. Mungkin cuma 5 kali malah. Reys lahir dengan cepat. Jam 20.50 udah kedengeran suara tangis bayi yang seperti kumur-kumur (karena paru-parunya belum terisi udara). Menurut Val, saat lahir Reys udah biru, dan lehernya kelilit tali pusat, tapi karena prosesnya cepat, tali pusatnya langsung dilepas dan diambil selnya. Habis itu Reys ditaruh di dada gw, sambil dokter menyelesaikan pekerjaan berikutnya, mengeluarkan plasenta dan masang jahitan. Hehehe, what a wonderful feeling. Untuk beberapa saat, Reys adalah manusia termuda di muka bumi ^^.

Proses melahirkan secara normal memang cepat pulihnya. Sejam setelah persalinan, gw udah bisa jalan kaki ke kamar mandi untuk pipis, ditemenin adik perempuan gw si Dun yang hampir pingsan setelah ngeliat banyaknya darah di tisu yang gw pakai buat ngelap-ngelap.

Berikutnya gw langsung masuk ruang perawatan, bareng Reys yang memang dirawat gabung, alias tidak dirawat terpisah dari gw. Setelahnya gw tanda tangan pernyataan yang menyebutkan bahwa gw memilih untuk memberikan ASI eksklusif buat Reys. Yup, Reys tidak diberi susu formula setetes pun😀 Gak masalah, karena bayi baru lahir bisa bertahan hidup tanpa makanan selama 72 jam maksimum hingga air susu ibunya keluar.

Dari segi spek (lu kate komputer) Reys lumayan mungil, beratnya 2850 gr dan panjangnya 48 cm. But its okay, lebih baik digedein di luar daripada di dalem. Kami menjalani IMD jam 3 pagi. Waktu itu gw ditungguin sama Val, adik gw Dun dan Aciciya, pacar Dun. Beuh, dari ketiga makhluk itu, yang paling berguna buat gw ternyata Aciciya, soalnya dia calon dokter, jadi dia yang paling bisa menangani bayi, sisanya totally plongo. Including me.

Reys is healthy and kicking. Dan juga sangat kalem. Sampai hari ini dia tipe bayi yang cuma nangis kalo orang di sekitarnya udah kebangetan gak ngerti maunya dia. Ngompol, pupup, lapar, dia hampir gak pernah nangis kecuali pas lagi growth spurt. Next time gw ceritain lebih banyak deh. Hehehe…

Last, gw memutuskan buat ngasih bonus. Selama sekitar sembilan tahun punya blog gw sangat jarang majang foto, jadi kali ini gw kasih foto eksklusif Val dan Reys saat berusia 12 hari. 

Image

1 Comment »

  1. huahahahahahhaha.. seneng bacanya..
    cuman agak drop wkt ngomongin darah2 itu yak😐
    congrats yahhh..
    Love You Reis *muah muah*

    Comment by Aunty Tunki ^^ — November 15, 2013 @ 10:12 am


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: