Can’t Resist Lust

December 8, 2009

Gw yang Menggemaskan

Filed under: Simple Story About Me — Tags: , , — hacques @ 6:01 am

Been so long not writing here. Yah, kelewat lama sebenernya sih. Beberapa bulan yang lalu gw sedang sangat semangat-2nya menulis fanfic. Apa itu fanfic? Cerita yang dibuat dari fans dan untuk fans. Gw nulis fanfic Harry Potter, dimana di cerita itu Draco Malfoy dan Hermione Granger diceritakan sebagai pasangan. Hahahaha… Buat yang penasaran, coba buka disini aja.

Aaaaaanyyyyywwwaaaayyyy…… apa yang bisa gw ceritain kali ini disini? Gak ada yang penting juga sih. Selain lagi basi bahan obrolan, gw sehari-hari lebih suka berkutat dengan microblog gw di Plurk. Buat yang gak tau apa itu Plurk bisa liat di www.plurk.com/hacques/invite ya. Itu jalan tercepat buat berinteraksi dengan gw.

Nah, gw gak cerita apapun juga sampe paragraf ketiga? Oke-oke gw cerita.. mmm… gw mau cerita aja mengenai obrolan sehari-hari gw sama Val.

Val, adalah cowok yang sangat baik. Kalem, tenang, dan gak banyak menuntut. Dia juga nggak mempermasalahkan penampilan. Saking gak masalahnya, dia nggak protes saat berat gw naek nyaris 10 kilo beberapa bulan yang lalu. Hrrr… gw baru sadar saat salah satu celana favorit gw pas kuliah nggak muat lagi alias gak bisa dikancing. Hiii…. Untunglah sekarang berat gw udah *nyaris* kembali seperti semula.

Tapi ada kalanya Val gak tahan sama ulah gw. Dan dia ekspresif. Reaksinya antara lain memasang wajah ilfeel, sampe yang paling parah gw pernah dicubitin habis-habisan saking dia gemesnya. Hehehe. Gw sendiri sering ngerasa kalo dia emang sering jadi korban kekonyolan gw. Tapi emang segimana konyolnya sih? Gw gak tau. Mungkin gw bisa nyeritain beberapa contoh kasus?

Kasus 1.

Gw dan Val berada dalam perjalanan menuju rumah gw suatu malam. Val jemput gw dari kantor, dan kita berkendara berdua. Perlu diketahui, gw termasuk makhluk yang sangat strict dan sadar hukum. Val dengan sendirinya menjadi makhluk taat hukum. Berenti di lampu merah aja selalu benar-benar di belakang garis putih.

Nah, saat berada di jalan, gw melihat Val berkendara terlalu ke kanan. Dan gw pun merasa harus meluruskan kesalahan dia. So, gw tegur Val :

Gw : Sayang, kamu ke kiri sedikit deh, jangan ngambil jalan orang!

Val : Hah? Jalan siapa yang diambil? Kenapa gw mesti ke kiri?

Gw : Kamu terlalu mepet ke kanan, kalo ada mobil dari arah berlawanan gimana?!

Val : Dari arah berlawanan DARIMANA?! (nada suara agak gemas)

Dan saat itu gw baru sadar kalo itu jalan satu arah. Sumpah gw malu banget. Val ngetawain abis-abisan.

Kasus 2.

Gw dan Val sedang berada dalam perjalanan menuju rumah gw di suatu malam. Oke, 50% pembicaraan tak penting biasanya terjadi saat kami berada di jalanan. Kali ini obrolan kita agak advance, mengenai… ahem… anak di masa depan. Gw minta permisi sama Val mengenai nanti kalo keluar (baca : lahir) takut bikin Val bingung kalo ternyata gak terlalu mirip dia (ya iyalah, bayi baru lahir belom ketauan mirip siapanya).

Gw : Eh, nanti kalo bayinya matanya sipit gak papa ya?

Val : Yaa gak masalah

Gw : Kok kali ini kamu nggak masalah sih? Sebelumnya kamu protes waktu gw nanya yang mirip kek gini juga..

Val : (narik napas dulu) Soalnya mata kamu kan emang sipit jadi gak masalah, yang dulu kamu minta permisi supaya gak protes kalo anak yang lahir rambutnya bule! Kalo itu jelas gw bakalan ngamuk lah!!

Hehehehe, dan berikutnya gw membenamkan muka ke pundak Val karena malu tapi ketawa. Kalo dipikir-pikir iya juga. Gw pernah nyuruh Val buat ngecat rambut warna pirang biar anak kami nanti jadi kayak bule. Dan Val mencak-mencak nolak abis-abisan. Wekekekekekk… tentunya murni bercanda. Okeh, kasus berikutnya.

Kasus 3

Gw dan Val sedang berada dalam perjalanan menuju rumah gw di malam yang sama dengan yang diatas. Deuh, tenang aja, ini bukan paragraf kopas-an kok. Murni gw ketik sendiri. Nah, ceritanya gw sama Val berpapasan dengan sebuah mobil Katana yang dikemudikan oleh ibu-ibu. Gw pun langsung berkomentar gak penting :

Gw : Wah, itu mobil Katana, asalnya dari Padang, Sumatera Barat.

Val : Darimana ceritanya katana kok dari sana?!

Gw : Kan ada di lagu daerah Sumatera Barat

Val : Apaan tuh? (dengan nada gak percaya)

Gw : (nyanyi) katanaaaaaa…. Jo kampuaaaaaang…. Induk aaayah adiak sadonyo…

Val : (pingsan di tempat sambil nyetir)

Yaph, Val geregetan habis saking becandaan gw nista kelas berat. Untung dia lagi megang kemudi jadi gw selamat. Kalo tangannya bebas mungkin dia bakal nyubitin gw habis-habisan saking gemesnya. Hehe, gimana dong… selera humor gw emang rada sadis. Buat yang gak tau, apa yang gw nyanyikan adalah penggalan refrain lagu Kampuang Nan Jauah di Mato.

Hehe, udahan dulu ah. Kapan-kapan lagi gw kasih cerita lain.

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: